logo-mfs-umum

Ma, punca kekuatan abah.



koleksi-premium-ebooks
cteak-for-mfs

Oleh: Mohd Fadli Salleh

Ma, punca kekuatan abah.

Abah dan ma dijodohkan oleh saudara terdekat. Tidak pernah bercinta sakan, hanya sekali abah dibawa ke rumah Tok Wan (ibu kepada ma) di Bukit Kenak, Jerteh.

Pandangan pertama hati abah dah bertaut pada anak gadis kepada imam masjid dan tok guru mengajar mengaji Quran ini.

Maka berlangsunglah perkahwinan dengan persetujuan kedua mempelai dan redha dari kedua orang tua.

Abah bagitahu ma,

“Awak tak payah kerja. Saya ketua keluarga. Aaak jaga sahaja keluarga kita baik-baik”.

Maka si isteri penuh taat menjaga keluarga. Semua makan pakai abah dan anak-anak, ma memang jaga dengan sempurna.

Abah tidaklah romantik mana di depan anak-anak, namun setiap kali abah ke mana-mana, pasti pulang membawa hadiah kepada ma.

Abah seorang yang sangat jujur dalam bicara. Amanah dalam bekerja. Maka ma menyimpan 100% kepercayaan kepada abah.

Tidak pernah ma bertanya ke mana abah pergi sebaik abah melangkah kaki turun dari rumah. Jika kami pulang, lihat abah tiada di rumah dan tanya ma, biasanya ma akan jawab,

“Abah ada kerja la tu. Nanti dia pulang”.

Ma tak pernah ragu dengan abah. Tak pernah sangsi, tak pernah was-was. Tidak walau sekali.

Abah suka bawa pulang tetamu, suka jemput orang datang ke rumah. Dan ma sentiasa bersedia untuk meraikan tetamu. Terus sediakan air dan kudapan, dan jika waktu makan, tak pernah tetamu pulang kelaparan.
Ma tidak pernah mengeluh walau sekali, bahkan gembira tetamu datang. Dilayan dengan penuh adab dan sopan. Tidak pernah ma mencelah dalam perbualan abah dan tetamu. Hanya duduk dan menemani, menjawab bila ditanya dan disapa.

Ma sentiasa mendahulukan abah. Kadang waktu makan tengah hari, semua lauk pauk sudah masak dan terhidang. Tapi abah belum pulang dari masjid, tiada siapa boleh sentuh hidangan sebelum abah.

Lapar macam mana, kena tunggu abah. Kena makan sama-sama dengan abah. Lauk dalam pinggan tu abah dulu kena cubit, baru anak-anak boleh cubit.

Jika anak kecil yang kelaparan, ma akan ambil nasi dan lauk yang dalam periuk dan kuali. Hidangan utama atas meja untuk abah makan tetap sempurna tiada siapa sentuh lebih awal dari abah.

Setiap kali ma hidang air, mesti berlapikkan piring. Walau air kosong sahaja, tetap letak atas piring. Itu cara ma menghormati abah.

Hormat ma dan taat ma pada abah, sepenuh hati. Kerana ma tahu abah juga sepenuh hati menjaga keluarga dan setia orangnya.

Ma tidak suka meminta-minta. Namun abah sentiasa cakna. Sesekali, ada sahaja hadiah dibawa pulang untuk ma.

Bahkan sehari sebelum abah pergi, abah video call dengan ma. Abah kata abah teringat kat ma. Antara pesanan terakhir abah pada anak-anak,
“Jaga ma baik-baik. Taat pada ma.”

Ma sememangnya pelengkap hidup abah. Menyokong saat susah, turut bergembira saat senang.

Waktu pengkebumian abah, waktu aku menurunkan jenazah abah ke liang lahad, ma ada diluar pagar sana memandang detik terakhir itu dengan tenang.

Ma tahu, suaminya sangat bersedia untuk kehidupan di alam sana. Ma melepaskan abah pergi dengan tenang sekali.

Aku sendiri seolah tidak percaya melihat ma setenang itu. Selesai sahaja pengkebumian, aku mendekati ma dan merenung ke dalam mata ma yang redup.

Ma tersenyum kepada aku sambil mengangkat tangan dan mengangguk kepala. Renungan ma seolah berkata,
“Li. Jangan risau. Abah dah bersedia untuk hari ini sejak sekian lama. Ma yakin abah ditempatkan dikalangan orang-orang beriman dan beramal soleh”.

Masa tu baru airmata aku meluncur laju. Yang sebelum ini ditahan-tahan, semua air mata cuma ditelan. Namun melihat ke dalam mata ma saat pengkebumian abah, aku tewas.

Ma, Li dan adik-beradik lain akan jaga dan taat pada ma seperti selalu. Seperti abah selalu pesan, seperti abah masih ada. Ma jangan risau. Ini janji anak-anak ma.

Ma lebih tahu, kami anak-anak tidak pernah mungkir janji pada ma dan abah.

Sayang ma selama-lamanya. ❤️

Sayang abah hingga ke syurga. ❤️

Nota : Gambar masa abah dan ma pergi majlis konvokesyen di UM sekitar 24 tahun nan lalu.

 

#MFS
.

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


The struggle is real gais.

The struggle is real gais.

Oleh: Mohd Fadli Salleh The struggle is real gais.     Golongan M40 dan T20 satu persatu mulai tumbang. Yang masih bertahan pun makin susut semua simpanan. Kebanyakan situasi peniaga dan majikan di musim wabak ini bukan lagi untuk mencari keuntungan....

Abah dan Ziarah.

Abah dan Ziarah.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan ziarah. Abah cukup suka ziarah. Ziarah orang sakit, ziarah orang tua, ziarah sanak saudara, ziarah sahabat handai. Masa virus covid belum wujud, boleh katakan setiap hari abah akan turun berziarah. Dengar saja kes kematian, orang...

Pengurusan Kewangan Abah

Pengurusan Kewangan Abah

Oleh : Dr. Salbiah Salleh Pengurusan kewangan Abah. 10 pesan Abah kami semat di hati hingga mati.   1. Kita perlu bijaksini (bijak mengatur urusan di dunia) dan bijaksana (bijak mengatur urusan akhirat). Bila kerja, sisihkan duit untuk sedekah. Rugi besar orang...

Abah dan Persahabatan.

Abah dan Persahabatan.

Oleh:  Mohd Fadli Salleh Abah dan persahabatan. Abah kalau dia bersahabat, memang sayang selamanya. Dari zaman muda, sampai akhir nyawa. Abah bersahabat bukan sekadar kenal sahabat itu sahaja. Abah akan kenal dan rapat dengan mak ayah sahabat dia. Abah akan kenal dan...

Abah dan Sedekah.

Abah dan Sedekah.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan sedekah. Dulu aku masih ingat, masa aku kecil hingga remaja abah selalu bawa aku sebagai peneman mencari masjid dalam pembinaan, pergi ke pondok-pondok agama, rumah anak yatim dan pusat tahfiz. Abah pergi untuk sedekah sebahagian dari...

Abah dan anak-anak.

Abah dan anak-anak.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan anak-anak. Abah seorang yang tegas, tapi penyayang. Dalam mendidik anak, memang ada ketegasan seorang lelaki dan ayah. Anak-anak kalau abah marah, semua menikus. Tak berani nak angkat kepala, apa lagi nak menjawab dan bersuara. Namun...

Abah dan kesederhanaan.

Abah dan kesederhanaan.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan kesederhanaan. Abah cukup sederhana dalam kehidupan. Lihat saja kereta abah, pakai Proton Waja sahaja sampai ke akhir hayat.   Masa aku darjah dua, abah beli kereta Nissan Sentra lama setelah kereta Ford abah eksiden dan total...

Tentang vaksin ni, ada 3 golongan.

Tentang vaksin ni, ada 3 golongan.

Oleh: Cikgu Mohd Fadli Salleh  Tentang vaksin ni, ada 3 golongan. 1. Sokong vak5in sepenuhnya 2. Golongan antivac 3. Golongan ragu-ragu dengan vak5in yang ada. Golongan ketiga ni ramai juga. Mereka bukan antivac. Diri mereka, keluarga mereka, tak pernah menolak...

Abah dan Dana Kita

Abah dan Dana Kita

Oleh: Cikgu Mohd Fadli Salleh  Abah dan Dana Kita. Masa aku buat NGO Dana Kita, abah tak tahu pun. Beberapa bulan selepas itu, masa aku balik kampung abah bertanya. "Abah dengar Li buat NGO berdaftar dah. Baguslah, buat saluran yang betul. Abah sokong". "Ya bah. Motto...

Abah dan Tanah Kecintaan (Haramain)

Abah dan Tanah Kecintaan (Haramain)

Oleh: Cikgu Mohd Fadli Salleh  Abah memang kasih sungguh pada bumi Mekah dan Madinah. Maka abah merancang dengan teliti untuk membawa isteri dan 9 orang anak-anaknya ke bumi kecintaannya. Abah kerja seorang. Anak pula sembilan. Kos ke tanah suci bukan murah. Maka abah...

SUDAH DAPATKAN TEROKA SAINS?

cetak-for-mfs

JOM BERSEDEKAH

dana-kita

LANGGAN MELALUI EMAIL

Recent Comments

Translate »