logo-mfs-umum

Selamat Belayar ke Negeri Abadi, Abah



koleksi-premium-ebooks
mathzier-eazier

Oleh: Cikgu Mohd Fadli Salleh

Selamat belayar ke negeri abadi, abah.

Alhamdulillah. Perjalanan terakhir abah sungguh mudah dan manis. Semalam, abah tak nak lagi pakai wayar kencing. Tersumbat dan sakit, kata abah.

Malam tadi bila doktor nak ambil darah kat nadi, abah tak benarkan. Sakit ambil darah kat nadi ni.

Subuh tadi sekitar jam 6:40 pagi, abah tiba-tiba tak sedarkan diri. Kakak aku yang jaga abah, menangis-nangis siap ajar mengucap. Namun abah tak respon.

Kak Ma terus maklumkan kepada semua adik-beradik. Siap video call semua orang. Terus adik dan kakak aku kat kampung pecut ke Hospital.

Lebih kurang 20 minit abah tak sedarkan diri, bila doktor datang nak check, abah sedar elok. Seoalahnya awal pagi itu abah bagi sign untuk bagitahu semua anak-anak dia nak pergi.

Ajaibnya selepas itu abah sihat macam tiada apa-apa.

Abah sedar dan nampak sihat elok. Boleh bercakap dengan anak-anak. Abah cerita, masa abah tidur dia mimpi arwah mak dia datang peluk abah.

Abah duduk dan makan nasi air dua sudu. Abah pesan kat anak-anak yang ada, minta sampaikan salam dan permohonan maaf kepada sanak saudara. Abah pesan suruh jaga ma baik-baik.

Mulut abah tak lekang dengan kalimah syahadah. Mengucap dan sebut Allah, Allah banyak kali.

“Maafkan abah ya”, ujar abah kepada anak-anak yang ada di sekeliling. Itu ayat terakhir keluar dari mulut abah.

Lepas ungkap ayat itu, serangan kedua datang jam 9:40 pagi. Sebelah telinga kiri, Kak Ma ajar mengucap. Sebelah telinga kanan Kak Yah ajar mengucap. Ahmad baca Yasin tak henti-henti.

10 minit kemudian, dengan tenang abah pergi. Seolahnya macam tertidur. Tak ada sesak nafas pun. Mata abah tertutup rapi, mulutnya menguntum senyum.

Abah pergi dengan tenang. Tiada sesak nafas. Langsung tidak berombak dada abah. Perginya begitu senang dan tenang. Pampers dibuka, tiada najis pun. Abah dah bersedia dan bersihkan diri awal-awal lagi.

Allah. Allah. Hebatnya kebesaran Allah.

Abang Ariff dari wad sebelah sampai lebih kurang 10 minit selepas abah pergi.

Pakat keliling abah, baca Yasin. Kemudian mereka urus jenazah abah dengan baik. Tangan diletak atas dada bagai dalam solat, kaki diikat agar rapat, kepala hingga dagu dililit kain. Semua anak-anak yang buat.

Selesai laporkan pada doktor, mayat di bawa untuk ditayammum. Lancar sungguh semua urusan abah. Semua smooth sangat-sangat. Allah, mudahnya.

Mayat dibawa ke Pasir Puteh, Kelantan. Aku sampai kat tanah perkuburan 5 minit awal sebelum van jenazah tiba.

Aku diberi kebenaran untuk bersama-sama kebumikan jenazah abah. Set PPE aku pakai, siap je pakai van jenazah tiba.

Dari dalam van aku angkat mayat abah, sampai ke liang lahad aku bantu turunkan abah.

 

 

Sebak, sayu, sedih, hiba semua aku telan dah. Cukuplah pagi tadi bila abah dijemput pergi sahaja air mata mengalir laju.

Aku dah persiapkan emosi untuk kuat dan urus pengkebumian abah sebaiknya.

Selesai sahaja mayat ditanam, anak-anak lain yang menetap di Selangor dan Pahang mula sampai di kubur. Dihujung pagar sana aku lihat ma ditemani cucunya. Ma duduk atas kerusi. Tak larat untuk berdiri. Ma tunggu sejak awal hingga selesai pengkebumian abah.

Dari jauh aku pandang ma dengan penuh sebak. Ma lambai tangan dan tersenyum manis, namun wajahnya hiba.

Ma sungguh kuat. Melihat kuatnya ma, bila aku renung dalam mata ma, air mata aku terus meluncur laju. Langsung tak boleh ditahan-tahan.

Abah kini tiada lagi disisi ma. Ma kini sendirian ditemani anak-anak dan cucu sahaja. Tiada lagi seorang lelaki bergelar suami yang selama ini sentiasa ada untuk ma.

Namun ma sangat tenang. Tenang sangat-sangat. Ma melepaskan abah dengan senyuman. Penuh redha dengan ketentuanNya.

Syukur aku sempat berbakti pada abah di perjalanan terakhir beliau. Sempat pikul jenazah, sempat turunkan abah ke liang lahat, dan aku kebumikan abah dengan bantuan pegawai PKD dan Bomba.

Walaupun sedih akibat kehilangan, namun aku rasa puas.

Setiap yang hidup pasti akan mati. Itu aku tahu dan maklum sangat-sangat.

Bahkan aku dah prepare emosi aku sejak seminggu yang lepas lagi bila abah dipindahkan dari Hospital Tumpat ke HPRZ.

Aku rasa emosi aku dah cukup kuat. Aku rasa dah cukup bersedia untuk hari ini.

Namun bila tiba harinya, emosiku tetap tumpas. Perasaan dan emosi bila kematian berlaku rupanya lain sekali. Tidak cukup dengan segala persiapan emosi yang aku bina selama ini.

Sebelum beransur pergi, aku duduk depan kubur abah sedekah ayat-ayat suci kemudian cakap,

“Abah. Abah tunggu Li di sana ya. Satu masa nanti Li juga akan ikut abah. Abah duduk baik-baik ya”.

Tumpas lagi airmata. Langsung tidak boleh ditahan-tahan. Dan perlahan aku bangkit dan beredar pergi.

Tenanglah abah di negeri abadi. InsyaAllah syurga sedang menanti abah di sana.

Mohon kawan-kawan sedekahkan Fatihah kepada abah saya. Hj Mohamed Salleh bin Hajjah Salamah.

Terima kasih.

#MFS
– Hilang

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published.


Siapa ada anak-anak sekolah rendah dan lemah dalam Matematik, BM, English atau Sains?

Siapa ada anak-anak sekolah rendah dan lemah dalam Matematik, BM, English atau Sains?

Siapa ada anak-anak sekolah rendah dan lemah dalam Matematik, BM, English atau Sains. Ni Cikgu Fadli syorkan buku latihan yang bagus untuk anak-anak kalian. Buku ini dibina oleh guru berpengalaman berdasarkan silibus terkini. Harganya cuma RM6.50 - RM6.90 BM Tahun 1-3...

Tips Untuk Anak Kuasai Subjek Matematik.

Tips Untuk Anak Kuasai Subjek Matematik.

Subjek Matematik menjadi killer subjek zaman sekarang. Dulu-dulu Matematik ni subjek mudah dapat A. Sekarang nak lulus pun payah. Ramai parent pm saya bagaimana nak atasi anak lemah Matematik. Ada yang pm bagitahu anak mereka tak suka Matematik. Mereka selalu bertanya...

The struggle is real gais.

The struggle is real gais.

Oleh: Mohd Fadli Salleh The struggle is real gais.     Golongan M40 dan T20 satu persatu mulai tumbang. Yang masih bertahan pun makin susut semua simpanan. Kebanyakan situasi peniaga dan majikan di musim wabak ini bukan lagi untuk mencari keuntungan....

Abah dan Ziarah.

Abah dan Ziarah.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan ziarah. Abah cukup suka ziarah. Ziarah orang sakit, ziarah orang tua, ziarah sanak saudara, ziarah sahabat handai. Masa virus covid belum wujud, boleh katakan setiap hari abah akan turun berziarah. Dengar saja kes kematian, orang...

Pengurusan Kewangan Abah

Pengurusan Kewangan Abah

Oleh : Dr. Salbiah Salleh Pengurusan kewangan Abah. 10 pesan Abah kami semat di hati hingga mati.   1. Kita perlu bijaksini (bijak mengatur urusan di dunia) dan bijaksana (bijak mengatur urusan akhirat). Bila kerja, sisihkan duit untuk sedekah. Rugi besar orang...

Abah dan Persahabatan.

Abah dan Persahabatan.

Oleh:  Mohd Fadli Salleh Abah dan persahabatan. Abah kalau dia bersahabat, memang sayang selamanya. Dari zaman muda, sampai akhir nyawa. Abah bersahabat bukan sekadar kenal sahabat itu sahaja. Abah akan kenal dan rapat dengan mak ayah sahabat dia. Abah akan kenal dan...

Abah dan Sedekah.

Abah dan Sedekah.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan sedekah. Dulu aku masih ingat, masa aku kecil hingga remaja abah selalu bawa aku sebagai peneman mencari masjid dalam pembinaan, pergi ke pondok-pondok agama, rumah anak yatim dan pusat tahfiz. Abah pergi untuk sedekah sebahagian dari...

Abah dan anak-anak.

Abah dan anak-anak.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan anak-anak. Abah seorang yang tegas, tapi penyayang. Dalam mendidik anak, memang ada ketegasan seorang lelaki dan ayah. Anak-anak kalau abah marah, semua menikus. Tak berani nak angkat kepala, apa lagi nak menjawab dan bersuara. Namun...

Ma, punca kekuatan abah.

Ma, punca kekuatan abah.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Ma, punca kekuatan abah. Abah dan ma dijodohkan oleh saudara terdekat. Tidak pernah bercinta sakan, hanya sekali abah dibawa ke rumah Tok Wan (ibu kepada ma) di Bukit Kenak, Jerteh. Pandangan pertama hati abah dah bertaut pada anak gadis kepada...

Abah dan kesederhanaan.

Abah dan kesederhanaan.

Oleh: Mohd Fadli Salleh Abah dan kesederhanaan. Abah cukup sederhana dalam kehidupan. Lihat saja kereta abah, pakai Proton Waja sahaja sampai ke akhir hayat.   Masa aku darjah dua, abah beli kereta Nissan Sentra lama setelah kereta Ford abah eksiden dan total...

Tentang vaksin ni, ada 3 golongan.

Tentang vaksin ni, ada 3 golongan.

Oleh: Cikgu Mohd Fadli Salleh  Tentang vaksin ni, ada 3 golongan. 1. Sokong vak5in sepenuhnya 2. Golongan antivac 3. Golongan ragu-ragu dengan vak5in yang ada. Golongan ketiga ni ramai juga. Mereka bukan antivac. Diri mereka, keluarga mereka, tak pernah menolak...

cetak-for-mfs
cetak-for-mfs

JOM BERSEDEKAH

dana-kita

LANGGAN MELALUI EMAIL

Recent Comments

Translate »